Nasib Musisi Abad 21

Jaman saya remaja dulu, yang namanya musisi itu identik dengan kaya-raya — punya kondo, punya kapal pesiar, pesawat pribadi, bisa piara selir sebanyak mereka suka dan dayang-dayang plus jongos-jongos sebanyak mereka butuhkan. Setiap insan muda pada ngimpi jadi bintang. Sampe reality show yang nggak real-real amat pada nongol kayak panu di tengkuk cowok gondrong.

Sekarang yang sudah jadi musisi pada komplen nyari duit susah. Penggemar jutaan, tapi album sama tiket konser nggak laku.

Internet mengubah segalanya.

Sekarang fans bisa menemui dan berinteraksi dengan idolanya kapanpun dan di manapun lewat social media. Nonton konser jadi males. Gregetnya udah berkurang karena tiap hari ketemu. Lagian ada YouTube… Bisa nonton konser idola, bisa direplay, dan nggak perlu berurusan dengan bau ketek penonton lain atau ngerasain gesekan maut kontol-kontol penonton cabul yang kebetulan berdiri di belakang kita.

Ada album baru?

Torrent.


Menurut wangsit yang diterima Mbah Dukun, nilai seorang musisi akan terus merosot tahun demi tahun hingga akhirnya nggak ada lagi yang namanya rockstar, popstar, diva, dsb. Yang ada cuma PENGAMEN.

Musisi akan lebih mengharapkan receh sukarela dan seadanya dari para penggemar untuk tetap bisa bermusik. Beruntunglah musisi yang sempat kenyang makan royalti dan penjualan tiket konser. (Halo, Mas Jamban Jovi dan Engsel Rose!)

image

Trus gimana nasib kita sekarang?

Yah saya juga nggak tau. Mungkin harus ikhlas main musik seperti saya. Kekekekek… Daripada kecewa, lagu-lagu dan show kita digratisin aja, tapi letakkan kotak amal barangkali ada penggemar yang khilaf. Kalo ngeyel pengen kaya, kayaknya susah. Tapi mungkin kita bisa tiru cara Nicki Minaj yang jualan minuman, atau Lady Gaga dan Britney Spears yang jualan parfum sambil jadi artis. Kita bisa jualan Aqua dingin, tissue basah, permen, dan rokok sambil ngamen. Semoga jadi inspirasi.

5 thoughts on “Nasib Musisi Abad 21

  1. Sarkas abis ni tulisan.
    Semenjak ada internet juga udah gak ada lagi yang namanya musisi go international.

    Kalo gak ngefans banget sih gue gak bakal beli cd album segala. Tapi baru2 ini musik dari band2 indie keren yang berusaha rilis album bikin gue kepincut buat beli albumnya.

  2. ini bener sekali sih, semenjak adanya internet yang namanya bajakan juga udah ga laku πŸ™‚
    kebetulan saya juga seorang pengamen musik yang kebetulan masih bisa ngerasain nyari recehan di cafe-cafe sampai sekarang.

    Walau pada intinya sih bukan nyari recehnya tapi nyari nama dan link untuk akses ke beberapa event bergengsi hehe

    Jadi sambil nge-band ya alternatifnya jadi digital marketing deh sekarang hahaha
    yang terpenting ber-musiknya pakai rasa~ πŸ˜€
    mantep tulisannya..

    Jangan lupa mampir di blog saya juga ya, Thanks

Bagikan pengalamanmu!