Peluru Kendali

Pagi-pagi main ke tempat mertua, nggak taunya di ruang tamu ada teronggok seorang mantan RT kampung sini (saya sama mertua tinggal masih satu RT). Di meja berserakan kertas-kertas berisi tanda tangan. Melihat saya, mantan pak RT langsung diam seribu bahasa. Ibu mertua membisiki pak mantan RT, “Ora opo-opo…”

Saya penasaran, “Ada apa to?”

“Ini lho… bagi-bagi peluru kendali…” Jawab ibu mertua.

Agak sungkan-sungkan mantan pak RT kemudian menjelaskan bahwa anak seorang pejabat tinggi kota Blitar mau bagi-bagi duit. Code name: RUDAL alias peluru kendali alias duit. Yang berminat dapat rudal boleh mendaftarkan diri dengan mengisi nama dan tandatangan. Trus nanti pas pemilihan anggota dewan perwakilan rakyat, yang sudah tandatangan wajib hadir dan nyoblos nama anaknya pak pejabat itu.

“Pelurunya berapa duit, Pak?”

“Ya nggak tau saya, biasanya 100 (ribu) per orang. Tergantung nanti yang nyoblos dia berapa. Kalo yang nyoblos banyak, kita ya dapat banyak… Kalo yang nyoblos cuman sedikit ya kita dapat sedikit…”

“Mbok ya minta pelurunya itu 1 jutaan gitu lho Pak! Masa’ cuman 100 ribu, dapat apa duit segitu??”

“Wah… saya kan gak bisa menentukan…”

“Kan bapak dekat dengan keluarga sana…”

“Ya tapi gak bisa gitu… Lagian kalo 1 kepala dapat 1 juta, nanti jadinya itung-itungan pas sudah dapat jabatan… ‘ooo kemaren kampanye keluar sekian milyar, berarti aku harus ambil sekian milyar…’ jadinya korupsi dong!”

Hahahaha… Lha ini aja udah jelas keliatan korupnya, pengen jadi anggota DPR aja nyogok rakyat. Nanti kalo udah tercapai cita-citanya kan korup juga buat ganti duit kampanyenya, plus PROFIT-nya. Anak sama bapak sama aja. Bapaknya juga nyogok rakyat untuk jadi pejabat, sekarang korup luar binasa.

Lha orang sini, kan umumnya kere yah… disuruh nyoblos genderuwo pun mau aja kalo genderuwo itu ngasih duit, meski cuma cepekjing… wong nyari duit segitu juga gak gampang kok hari gini!!

Lagian, calon yang nyogok rakyat sama yang nggak nyogok juga pada akhirnya sama: sama-sama korupsi. Jadi mending milih yang mana?

Yang nyogok kan?

Jadi oke, saya tandatangan. Lumayan 100 ribu bisa buat beli benih tanaman. Nanti pas pileg, saya alesan nyeri haid.

Jo | Februari 1, 2014 pukul 3:57 am

Bagikan pengalamanmu!